Beranda Kepri Lingga Bupati Minta Dukungan Menteri Perindustrian Bangun Pabrik Gula di Lingga

Bupati Minta Dukungan Menteri Perindustrian Bangun Pabrik Gula di Lingga

0
Menpering dan Bupati Lingga.

PutraKepri.com, LINGGA – Bupati Lingga H. Alias Wello menghadap Menteri Perindustrian (Memperin) RI, Airlangga Hartarto, Jumat (16/3/2018) kemarin. Orang nomor satu di Lingga ini melaporkan rencana pembangunan industri gula pasir dan gula merah, berbahan baku dari umbi tanaman bit di kabupaten berjuluk Negeri Bunda Tanah Melayu itu.

“Kemarin, saya dan tim sudah menemui pak Menperin. Saya melaporkan dan minta dukungan atas rencana Pemerintah Kabupaten Lingga membangun industri gula dari umbi tanaman bit,” ungkap Alias Wello, seperti rilis yang diterima media ini, kemarin.

Baca Juga :   Pos AL PENUBA Berhasil Bantu Evakuasi Korban Kebakaran Kapal di Laut

Mantan Ketua DPRD Lingga ini mengaku tak sendirian untuk mewujudkan cita – cita besarnya itu. Namun, Ia didampingi salah seorang putra terbaik Indonesia yang sudah berpengalaman selama 40 tahun menangani industri gula bit di negara Jerman.

“Hanya bermodalkan sekitar Rp35 Miliar, industri gula bit yang akan dibangunnya di Lingga itu, mampu memproduksi gula pasir sekitar 12 ton dan gula merah sekitar 9 ton per hari. Sementara lahan yang dibutuhkan, hanya sekitar 150 hektar,” ujarnya.

Menurutnya, rencana pembangunan industri gula bit tersebut, dinilai merupakan sebuah terobosan yang mampu menjawab tantangan masa depan untuk mengurangi ketergantungan Indonesia pada gula impor. Apalagi lahan yang dibutuhkan tak perlu terlalu luas dan hasilnya bisa sampai 100 ton umbi bit per hektar.

Baca Juga :   Sambut HUT TNI KE-76 Denpom Lanal Dabo Singkep Adakan OPSGAKTIB

Ketika ditanya bagaimana respon Menperin atas gagasannya membangun industri gula bit itu, Alias Wello hanya mengumbar senyum dan berharap suatu saat industri gula bit ini dapat terealisir, sekaligus mampu memberi kontribusi terhadap kebutuhan gula nasional yang dikabarkan masih mengalami defisit sekitar 3 juta ton per tahun.

“Pak Menteri masih ragu – ragu, karena belum ada bukti tanaman bit ini bisa hidup di Indonesia dan dapat dibudidaya secara massal. Padahal, sejumlah uji coba sudah dilakukan di berbagai daerah di Indonesia. Tanaman bit ini bisa hidup di daerah tropis dan bisa panen hingga 2 kali dalam setahun,”pungkasnya. (***)

Artikulli paraprak40 warga Desa Lancangkuning terima Bantuanr umah
Artikulli tjetërKelompok Wanita Tani Terima Bantuan Bibit Benih Tanaman

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.